by

Munas NU : Rekomendasi HARAM untuk MLM !!!

Warta MLM – NU mencium aroma pelanggaran terselubung yang berujung korban dari bisnis Multi Level Marketing (MLM), baik yang dilakukan secara tatap muka maupun digital, baik mendapatkan legalitas dari pemerintah maupun tidak.

Atas dasar itulah NU, dalam sidang komisi Musyawarah Nasional (Munas) Alim Ulama NU. Merekomendasikan bisnis money game model multi level marketing (MLM) haram.

Dilansir dari detik.com, Ada tiga alasan yang mendasari rekomendasi tersebut.

“Tiga unsur keharaman, tipu daya, tidak ada kejelasan akad yang dijalankan atau ada syarat yang menyalahi prinsip akad jual-beli, ketiga motivasi transaksi tersebut adalah bonus, bukan barang yang dijual,” kata Koordinator Sidang Komisi Bahtsul Masail Waqiiyah LBM PBNU, Asnawi Ridwan, di Ponpes Miftahul Huda Al Azhar, Banjar, Jawa Barat, Kamis (28/2/2019).

Sistem bisnis MLM merupakan salah satu topik yang dibahas dalam Munas Alim Ulama dan Konbes NU. Pembahasan mengenai hukum sistem bisnis MLM berlangsung pada pukul 09.00-18.00 WIB.

Nantinya, rekomendasi sidang Komisi Bahtsul Masail Waqiyyah mengenai hukum bisnis MLM akan dibacakan pada sidang pleno untuk diputuskan. Asnawi juga mengimbau masyarakat agar tidak ikut terjun ke bisnis tersebut.

“Khususnya nahdliyin dan umumnya masyarakat tidak lagi teperdaya oleh iming-iming money game. Sebab, perusahaan ini menjalankan bisnisnya dengan iming-iming menggiurkan. Mudaratnya itu tipu daya,” ujar Asnawi.

Menurut Asnawi, jaringan bisnis MLM ini hingga kini masih ada di tengah-tengah masyarakat. Dia berharap pemerintah dan lembaga terkait bisa menindaklanjuti keputusan Komisi Bahtsul Masail Waqiyyah.

“Ada beberapa bisnis yang berbasis MLM, tapi malah mendapat izin dari OJK. Kami sangat berharap agar tidak tebang pilih dan tumpul, aturan main yang disahkan harus diterapkan,” jelasnya.

“Harapan kami, MLM harus ditutup, karena semua bisnis berbasis MLM ini sudah terlalu banyak korban. Termasuk kasus seperti travel yang dulu itu,” imbuh Asnawi.

 

[ftr]

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed